11 April 2013

Laporan PKL Apotik Jati Jaya



LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
DI APOTIK JATI JAYA

DISUSUN OLEH :
ARI GUSTIAN             :  (2010002)
SUZIE YOLANDHA   :  (2010025)

KATA PENGANTAR
            Puji dan syukur kami ucapkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di Apotik Jati Jaya dengan lancar yang mana pelaksanaannya dimulai pada tanggal 10 Desember 2012 – 10 Januari 2013.
            Praktek Kerja Lapangan ini bertujuan agar Mahasiswa mampu menerapkan ilmu dan praktek yang diperolehnya selama masa pekuliahan sehingga dapat menyelesaikan segala pekerjaannya secara langsung di lapangan dan juga bermaksud untuk memenuhi kurikulum perkuliahan sehingga Mahasiswa tidak hanya mengetahui teori selama perkuliahan tetapi juga aplikasinya di lapangan.
            Maka dari itu kami dari segenap tim penulis mengucapkan banyak terima kasih kapada semua pihak terkait yang telah mengajarkan kami banyak hal selama praktek kerja lapangan di apotik dan membantu kami dalam menyelesaikan laporan parktek kerja lapangan ini, terutama kapada :
1.        Ibu Dra. Siti Nurwati, Apt. MM selaku Pemilik Sarana Apotik dan Apoteker Pengelola Apotik Jati Jaya
2.        Seluruh Karyawan/ti Apotik Jati Jaya
3.        Ibu Netti Kemala Sari, S.Si, Apt selaku Direktur Akademi Farmasi Ranah Minang Padang
4.        Bapak Vivaldi Ersil, S.Si, Apt selaku Dosen Pembimbing PKL kami
5.        Serta orang tua, kakak, adik, dan rekan-rekan yang telah memberikan dukungannya baik berupa moril ataupun materil.
Kami menyadari bahwa laporan ini pasti ada kekurangannya, maka dari itu kami sangat berharap kritik dan saran dari semua pihak untuk penyempurnaan laporan praktek kerja lapangan yang telah kami kerjakan ini.
Akhir kata kami sangat berharap laporan praktek kerja lapangan ini sangat bermanfaat bagi pembaca dan semua pihak.

DAFTAR ISI
LEMBARAN PERSETUJUAN...................................................................................... i
LEMBARAN PENGESAHAN..................................................................................... ii
KATA PENGANTAR................................................................................................... iii
DAFTAR ISI.................................................................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................................ vii
       I.            PENDAHULUAN............................................................................................. 1
1.1  Sejarah Apotik......................................................................................... 1
1.2  Lokasi Apotik.......................................................................................... 1
1.3  Struktur Organisasi dan Job Describtion................................................. 2
1.4  Pelayanan Apotik.................................................................................... 2
    II.            TINJAUAN PUSTAKA..................................................................................... 3
2.1  Pengertian Apotik................................................................................... 3
2.2  Peraturan dan Perundang-undangan tentang Apotik/Tenaga
Kesehatan........................................................................................... .... 3
2.3  Tugas dan Fungsi Apotik........................................................................ 6
2.4  Persyaratan Pendirian Apotik dan Pencabutan Izin Apotik.................... 7
2.5  Peran dan Fungsi Tenaga Teknis Kefarmasian/Asisten Apoteker di Apotik              9
2.6  Pengelolaan Apotik............................................................................... 11
2.7  Jenis-jenis Pajak di Apotik.................................................................... 11
 III.            KEGIATAN APOTIK..................................................................................... 13
3.1  Pengadaan............................................................................................. 13
a.       Pengadaan Barang.......................................................................... 13
b.      Pemesanan Barang.......................................................................... 14
c.       Penerimaan Barang......................................................................... 15
d.      Penyimpanan Barang...................................................................... 16
e.       Pemusnahan Obat dan Alkes.......................................................... 17
f.       Pemusnahan Resep......................................................................... 17
3.2  Pelayanan Kefarmasian......................................................................... 18
a.       Pelayanan Resep Obat dan Alkes................................................... 18
b.      KIE................................................................................................. 18
3.3  Administrasi Apotik.............................................................................. 19
a.       Uang Masuk................................................................................... 19
b.      Uang Keluar................................................................................... 19
3.4  Pembukuan dan Pelaporan.................................................................... 21
a.       Pembukuan..................................................................................... 21
b.      Pelaporan........................................................................................ 21
 IV.            PEMBAHASAN.............................................................................................. 22
    V.            PENUTUP........................................................................................................ 25
                          5.1            Kesimpulan............................................................................................ 25
                          5.2            Saran...................................................................................................... 25
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................... 26


DAFTAR LAMPIRAN
1.        Struktur Organisasi................................................................................................. 27
2.        Denah Tata Ruang Apotik..................................................................................... 28
3.        Bagan Alur Pengadaan Barang.............................................................................. 29
4.        Bagan Alur Pelayanan Resep................................................................................. 30
5.        Daftar Obat Psikotropika beserta Khasiat.............................................................. 31
6.        Daftar Obat Narkotika beserta Khasiat.................................................................. 32
7.        Daftar Alat Kesehatan dan Kegunaannya............................................................. 33
8.        Daftar Obat Tetes dan Obat-obat lain yang digunakan secara khusus seperti : Suppositoria, Ovula, Obat semprot hidung, dll.............................................................................................................. 34
9.        Format Buku Administrasi Apotik......................................................................... 42
10.    Format Laporan Apotik (Narkotika, Psikotropika, dan laporan-laporan lain sesuai dengan kondisi Apotik tempat PKL)....................................................................................................................... 45
11.    Contoh Surat Pesanan............................................................................................ 46
12.    Contoh Surat Pesanan Psikotropika....................................................................... 47
13.    Contoh Surat Pesanan Narkotika........................................................................... 48
14.    Contoh Faktur/Nota Penjualan Apotik.................................................................. 49
15.    Contoh Copy Resep............................................................................................... 50
16.    Contoh Etiket......................................................................................................... 51
17.    Contoh Kartu Stok................................................................................................. 52
18.    Contoh Faktur PBF................................................................................................ 53

BAB I
PENDAHULUAN
1.1    Sejarah Apotik
Apotik Jati Jaya didirikan oleh Dra. Siti Nurwati, Apt. MM dengan No. SIK : 4065/B pada tahun 1994 dengan Surat Izin Apotik (SIA) Nomor : No.PO 00.02.25.2001. Beliau memiliki dua jabatan sekaligus yaitu sebagai Pemilik Sarana Apotik dan Apoteker Pengelola Apotik Jati Jaya. Apotik Jati Jaya memiliki 4 karyawan tetap yang sangat handal dalam bidang kefarmasian, sehingga Apotik Jati Jaya masih beroperasi sampai sekarang.
1.2    Lokasi Apotik
Apotik Jati Jaya terletak di Jln. Perintis Kemerdekaan No. 30 Padang dan termasuk salah satu Apotik yang strategis di Kota Padang karena lokasinya yang sangat dekat dengan RSUP  M. Djamil Padang.
Apotik Jati Jaya memiliki bangunan yang sangat tertata dengan beberapa ruangan yaitu :
·         Ruang tunggu yang diperuntukkan untuk pasien yang menunggu peracikan obat, pengambilan obat ataupun pasien yang ingin konsultasi dengan dokter praktek di Apotik
·         Ruang penjualan obat bebas dan kasir yang menyatu dengan ruang tunggu yang hanya dibatasi oleh etalase
·         Ruang peracikan obat
·         WC/Toilet
·         Gudang Penyimpanan
·         Tempat Istirahat
·         Lemari Penyimpanan Obat
·         Lemari Pendingin (Kulkas)
·         Ruang Praktek Dokter
Serta Apotik Jati Jaya juga menyediakan berbagai fasilitas seperti : area parkir, tempat duduk, televisi yang terletak di ruang tunggu, serta menyediakan brosur dan surat kabar.
1.3    Struktur Organisasi dan Job Describtion
Untuk dapat melaksanakan tugas dan pelayanan kefarmasian kepada masyarakat dan penanganan administrasi secara teratur, diperlukan personil-personil atau struktur organisasi yang teratur, yang dapat menguasai bidangnya masing-masing. Adapun Struktur Organisasi di Apotik Jati Jaya terdiri dari :
1.      Pemilik Sarana Apotik (PSA)
2.      Apoteker Pengelola Apotik (APA)
3.      Asisten Apoteker (AA)
4.      Pembantu Asisten Apoteker
5.      Pengelola Keuangan
1.4    Pelayanan Apotik
Apotik Jati Jaya ini beroperasi setiap hari selama 24 jam. Pelayanan di Apotik Jati Jaya dibagi atas 3 Shift yaitu :
1.      Shift Pagi (07.30 – 14.00 WIB)
2.      Shift Sore (14.00 – 21.00 WIB)
3.      Shift Malam (21.00 – 07.30 WIB)

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1    Pengertian Apotik
Apotik adalah tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi serta perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat (Departemen Kesehatan RI, 2002). Menurut PP No.51 Tahun 2009, Apotik adalah sarana pelayanan Kefarmasian tempat dilakukannya praktek kefarmasian oleh Apoteker. Dalam hal ini seorang Apoteker bertanggung jawab penuh terhadap pengelolaan suatu Apotik. Supaya pelayanan terhadap obat-obatan dalam masyarakat lebih terjamin baik dalam segi keamanan maupun dalam segi kualitas dan kuantitasnya.
Pelayanan Kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan Sediaan Farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Pekerjaan Kefarmasian yang dilakukan meliputi pembuatan termasuk pengendalian mutu Sediaan Farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusian atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.
2.2    Peraturan dan Perundang-undangan Tentang Apotik/Tenaga Kesehatan
Pada peraturan ini ada beberapa kali mengalami perubahan, yang pertama kali berlaku adalah perundang-undangan pada zaman Belanda (DVG Regleme) pasal 58 dan seterusnya. Pada tahun 1963 Pemerintah Indonesia menerbitkan UU No.7 Tahun 1965 mengenai pengelolaan dan perizinan Apotek dan kemudian peraturan ini disempurnakan oleh PP No. 25 tahun 1980 beserta petunjuk pelaksanaan Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 278 tahun 1981 tentang persyaratan Apotek No. 279 tahun 1981 tentang ketentuan dan tatacara pengelolaan Apotek, SK Menkes RI No. 1332/ Menkes/ SK/ 2002, kemudian peraturan yang dipakai sampai saat ini adalah Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 pada Tahun 2009.
Berikut peraturan perundang-undangan mengenai Apotik dan Tenaga Teknis Kefarmasian menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 tahun 2009 :
1.      Pasal 33
Tenaga Kefarmasian terdiri atas :
a.       Apoteker, dan
b.      Tenaga Teknis Kefarmasian
      Tenaga Teknis Kefarmasian sebagaimana dimaksud pada ayat  (1) huruf b terdiri dari Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi, Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah Farmasi/Asisten Apoteker.
2.      Pasal 34
1)      Tenaga Kefarmasian melaksanakan pekerjaan Kefarmasian pada :
a.       Fasilitas Produksi Sediaan Farmasi berupa Industri Farmasi Obat, Industri Bahan Baku Obat, Industri Obat Tradisional, Pabrik Kosmetika dan Pabrik lain yang memerlukan Tenaga Kefarmasian untuk menjalankan tugas dan fungsi produksi serta pengawasan mutu.
b.      Fasilitas Distribusi atau Penyaluran Sediaan Farmasi dan alat kesehatan melalui Pedagang Besar Farmasi, penyalur alat kesehatan, instalasi sediaan farmasi dan alat kesehatan milik pemerintah, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah kabupaten/kota, dan/atau
c.       Fasilitas pelayanan kefarmasian melalui praktek di Apotek, instalasi Farmasi Rumah Sakit, Puskesmas, Klinik, Toko Obat, dan Praktek Bersama.
2)      Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan Pekerjaan Kefarmasian dimaksud pada ayat (1) diatur dalam Peraturan Menteri.
3.      Pasal 35
1)      Tenaga Kefarmasian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 harus memiliki keahlian dan kewenangan dalam melaksanakan pekerjaan kefarmasian.
2)      Keahlian dan kewenangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus dilaksanakan dengan menerapkan Standar Profesi.
3)      Dalam melaksanakan kewenangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus didasarkan pada Standar Kefarmasian, dan Standar Prosedur Operasional yang berlaku sesuai fasilitas kesehatan dimana Pekerjaan Kefarmasian dilakukan.
4)      Standar Profesi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
4.      Pasal 38
1)      Standar pendidikan Tenaga Teknis Kefarmasian harus memenuhi ketentuan perundang-undangan yang berlaku di bidang pendidikan.
2)      Peserta didik Tenaga Teknis Kefarmasian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) untuk dapat menjalankan Pekerjaan Kefarmasian harus memiliki Ijazah dari Institusi Pendidikan sesuai peraturan perundang-undangan.
3)      Untuk dapat menjalankan Pekerjaan Kefarmasian sebagaimana dimaksud pada ayat (2), peserta didik yang telah memiliki ijazah wajib memperoleh rekomendasi dari Apoteker yang memiliki STRA di tempat yang bersangkutan bekerja.
Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51, Pasal 5 tahun 2009, tentang Pelaksanaan Pekerjaan Kefarmasian meliputi :
a.       Pekerjaan Kefarmasian dalam Pengadaan Sediaan Farmasi;
b.      Pekerjaan Kefarmasian dalam Produksi Sediaan Farmasi;
c.       Pekerjaan Kefarmasian dalam Distribusi atau Penyaluran Sediaan Farmasi.
d.      Pekerjaan Kefarmasian dalam Pelayanan Sediaan Farmasi.
2.3    Tugas dan Fungsi Apotik
Tugas dan Fungsi Apotik menurut Peraturan Pemerintah No. 25 Tahun 1980 pasal 2 berbunyi :
1.      Tempat Pengabdian Profesi Apoteker atau Ahli Madya Farmasi yang telah mengucapkan Sumpah Jabatannya dan yang telah memiliki Surat Izin Kerja.
2.      Sarana Farmasi yang melaksanakan peracikan, perubahan bentuk dan penyerahan obat ataupun bahan obat.
3.      Sarana penyaluran pembekalan farmasi yang harus menyebarkan obat secara luas dan merata kepada masyarakat.
2.4    Persyaratan Pendirian Apotik dan Pencabutan Izin Apotik
2.4.1        Persyaratan utama untuk mendapatkan Izin Apotik
A.    Bangunan Apotik
1.      Bangunan Apotik sekurang-kurangnya memiliki ruangan untuk penerimaan resep dan penyerahan obat, ruang racik, ruang administrasi dan ruang kerja Apoteker, ruang tempat pencucian alat/wastafel, WC.
2.      Kelengkapan Bangunan Apotik terdiri atas :
a.       Sumber air : bisa berasal dari sumur/PAM/sumur pompa
b.      Penerangan : cukup menerangi ruangan Apotik
c.       Alat pemadam kebakaran
d.      Ventilasi : harus memenuhi persyaratan hygiene
e.       Sanitasi : harus memenuhi persyaratan hygiene
3.      Papan Nama
 Apotik harus punya papan nama apotik yang berukuran panjang minimal 60 cm dan lebar minimal 40 cm dengan tulisan hitam di atas dasar putih, tinggi huruf minimal 5 cm dan lebar minimal 5 cm.
B.     Perlengkapan Apotik
1.      Alat pembuatan, pengolahan dan peracikan terdiri dari mortir, timbangan, termometer, gelas ukur, erlemeyer, gelas piala, corong, cawan, dan lain-lain.
2.      Perlengkapan dan alat pembekalan farmasi terdiri dari lemari pendingin, rak obat, botol, pot salep, dan lain-lain.
2.4.2        Pencabutan Izin Apotik
Surat Izin Apotik dapat dicabut oleh Kepala Kantor Wilayah apabila :
a)      Apoteker tidak dapat lagi memenuhi persyaratan sebagai Apoteker Pengelola Apotik.
b)      Apoteker tersebut tidak memenuhi kewajibannya dalam hal penyediaan, penyimpanan, dan penyerahan semua pembekalan farmasi.
c)      Apoteker Pengelola Apotik berhalangan dalam melakukan tugasnya lebih dari dua tahun secara terus menerus.
d)     Terjadinya pelanggaran terhadap ketentuan perundang-undangan yang berlaku tentang Narkotika, Obat Keras, dan ketentuan perundang-undangan lainnya yang terjadi di Apotik.
e)      Surat Izin Apoteker Pengelola Apotik dicabut oleh pihak yang berwenang.
f)       Pemilik Sarana Apotik terlibat dalam pelanggaran perundang-undangan di bidang obat.
g)      Apotik yang dikelola tidak lagi memenuhi ataupun tidak bisa mencukupi semua persyaratan apotik.
 Pencabutan Surat Izin Apotik dilakukan setelah adanya peringatan tertulis sebanyak tiga kali berturut-turut selama 6 bulan setelah penetapan pembakuan izin Apotik. Pembakuan ini dapat dicairkan lagi setelah Apotik dapat menyelesaikan seluruh persyaratan yang telah ditentukan. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota wajib melaporkan pelaksanaan Pemberian Izin, Pencairan Izin, Pencabutan Izin Apotik sekali setahun kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.
Apabila surat izin ini dicabut Apoteker Pengelola Apotik ataupun Apoteker Pengganti wajib mengamankan perbekalan farmasinya, mengamankan tersebut dilakukan dengan cara sebagai berikut :
1)      Melakukan investigasi terhadap semua persediaan Narkotika, Obat Keras Tertentu (OKT), dan obat-obat lainnya beserta seluruh resep yang ada di Apotik.
2)      Untuk Narkotika, Psikotropika, dan semua resep disimpan pada satu tempat yang aman, tertutup rapat dan terkunci.
3)      Apoteker Pengelola Apotik wajib melaporkan secara tertulis kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau kepada Petugas yang diberikan wewenang tentang penghentian kegiatan yang disertai laporan investigasi.
2.5    Peran dan Fungsi Tenaga Teknis Kefarmasian/Asisten Apoteker di Apotik
Asisten Apoteker yang telah memiliki Surat Izin Kerja (SIK) yang dikeluarkan oleh pejabat yang berwenang menjadi salah satu tenaga kefarmasian yang selalu bekerja dibawah pengawasan seorang Apoteker.
Pelayanan kefarmasian yang dilakukan oleh Apoteker dan Asisten Apoteker di Apotik haruslah sesuai dengan Standar Profesi yang dimilikinya dimana seorang Apoteker dan Asisten Apoteker dituntut oleh masyarakat/pasien harus bersifat profesional dan ramah.
Tugas Asisten Apoteker menurut keputusan Menteri Kesehatan R.I No.1332/MenKes/SK/2002 sebagai berikut :
1.      Melayani resep dokter sesuai dengan tanggung jawab dan standar profesinya yang dilandasi pada kepentingan masyarakat serta melayani penjualan obat yang dapat dibeli tanpa resep dokter.
2.      Memberi informasi :
a.       Yang berkaitan dengan penggunaan/pemakaian obat yang diserahkan kepada pasien.
b.      Penggunaan obat secara tepat, aman dan rasional atas permintaan masyarakat.
c.       Dilakukan dengan benar, jelas, dan mudah dimengerti.
d.      Dilakukan sesuai dengan kebutuhan, selektif, etika, bijaksana, dan hati-hati.
3.      Informasi yang diberikan kepada pasien sekurang-kurangnya meliputi :
a.       Cara pemakaian dan penggunaan obat
b.      Cara penyimpanan
c.       Jangka waktu pemakaian obat
d.      Hal-hal yang perlu dilakukan dan dihindari selama pemakaian obat dan informasi lain yang diperlukan.
     Hal-hal yang harus dilakukan oleh seorang Asisten Apoteker :
a.       Menghormati hak pasien dan menjaga kerahasiaan identitas serta data kesehatan pribadi pasien.
b.      Melakukan pengelolaan Apotik meliputi :
·         Pembuatan, pengolahan, peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran, penyimpanan, dan penyerahan obat dan bahan obat.
·         Pengadaan, penyimpanan, penyaluran dan penyerahan sediaan farmasi lainnya.
·         Pelayanan farmasi mengenai sediaan farmasi.
2.6    Pengelolaan Apotik
Pengelolaan Apotik meliputi hal-hal sebagai berikut :
Ø  Pembuatan, pengolahan, peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran, penyimpanan, dan penyerahan obat dan bahan obat.
Ø  Pengadaan, penyimpanan, penyaluran dan penyerahan sediaan farmasi lainnya.
Ø  Pelayanan farmasi mengenai informasi sediaan farmasi berdasarkan kemampuan dan kebutuhan masyarakat.
Ø  Pengamatan dan pelaporan informasi mengenai khasiat, keamanan, bahaya, dan mutu dari obat dan produk farmasi lainnya.
Dan disamping itu semua produk farmasi yang sudah tidak dapat digunakan lagi dilarang untuk digunakan (kadaluwarsa) harus dimusnahkan dengan cara dibakar atau dengan cara yang telah ditetapkan oleh Badan POM. Pemusnahan ini dilakukan langsung oleh Apoteker dan dibantu sekurang-kurangnya oleh karyawan Apotik dan wajib dibuat daftar berita acara pemusnahan.
2.7    Jenis-jenis Pajak di Apotik
Jenis-jenis pajak yang dikenakan kepada Apotik :
1.      Pajak yang dipungut oleh Pemerintah Daerah :
ü  Pajak Reklame/Iklan dan Papan Nama Apotik
ü  Pajak Surat Keterangan Izin Tempat Usaha (SKITU)
ü  Pajak Kendaraan Dinas Apotik
ü  Pajak Parkir Lokasi Apotik
2.      Pajak yang dipungut oleh Pemerintah Pusat :
ü  Bea Materai
ü  Pajak Bumi Dan Bangunan
ü  Pajak Perseroan
ü  Pajak Pendapatan
ü  Pajak Pertambahan Nilai (PPN)
ü  Pajak Atas Bunga, Deviden, dan Royalty (PDBR)

BAB III
KEGIATAN APOTIK
3.1    Pengadaan
Kegiatan Apotik Jati Jaya yang berhubungan dengan Pengadaan meliputi :
a.    Pengadaan Barang
Pengadaan barang dilakukan dengan pemesanan barang didasarkan pada jenis barang yang sudah habis atau persediaan barang/obat di Gudang dan di ruangan peracikan tinggal sedikit. Banyaknya pesanan tergantung pada tingkat kebutuhan.
 Pemesanan dilakukan melalui PBF dengan menggunakan Surat Pesanan yang ditandatangani oleh Apoteker Pengelola Apotik dengan mencantumkan Nama dan Surat Izin Kerja. Surat Pesanan dibuat rangkap dua yang terdiri dari warna putih (asli) untuk leveransir dan warna kuning untuk arsip.
             Untuk keperluan mendadak dalam jumlah sedikit dimana persediaan obat tidak ada, maka dapat dilakukan pembelian obat langsung pada Apotik lain untuk memenuhi permintaan konsumen. Pembelian obat dilakukan secara tunai. Pemilihan PBF didasarkan pada jenis obat yang dipesan.
 Pemesanan Obat Golongan Narkotika hanya dapat dilakukan melalui PBF Kimia Farma yang diberi wewenang oleh Pemerintah untuk melakukan penjualan Obat Narkotika dengan menggunakan surat pesanan khusus yang ditandatangani oleh Apoteker Pengelola Apotik (APA). Surat Pesanan Narkotika terdiri dari empat rangkap, satu lembar untuk Apotik dan tiga lembar untuk PBF Kimia Farma.
Ø  Jenis Surat Pesanan :
Terdapat tiga jenis Surat Pesanan yaitu :
1.      Surat Pesanan Obat Keras atau daftar G.
2.      Surat Pesanan Psikotropika atau OKT dibuat rangkap 2.
3.      Surat Pesanan Narkotika dibuat rangkap 4.
 Untuk Surat Pesanan Psikotropika, satu Surat Pesanan bisa memesan lebih dari satu obat. Akan tetapi untuk Surat Pesanan Narkotika, satu Surat Pesanan hanya untuk satu obat.
Ø  Pembayaran
Obat-obat Bebas, Keras, Psikotropika dan Narkotika dapat dibayar secara kredit.
b.   Pemesanan Barang
Ø  Tatacara Pemesanan Barang
1.      Barang yang dipesan berdasarkan kepada barang yang sudah habis pada hari sebelumnya, kemudian ditulis dibuku pemesanan barang dan jumlah barang yang dipesan tergantung kapada tingkat kebutuhan konsumen (pasien).
2.      Cara pemesanan dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu : melalui buku pesanan apotik dan melalui via telepon.
Ø  Surat Pesanan
·         Untuk Obat Narkotika
a.       Untuk Obat Golongan Narkotika dipesan oleh Apotik dengan menggunakan Surat Pesanan khusus Narkotika yang dibuat dan ditandatangani oleh Apoteker Pengelola Apotik tersebut.
b.      Surat Pesanan Narkotika ini dibuat dalam 4 rangkap. Satu lembar untuk Apotik dan 3 lembar lainnya untuk PBF Kimia Farma.
·         Untuk Obat Psikotropika
a.       Untuk obat golongan Psikotropika surat pesanan hampir sama dengan Narkotika.
b.      Tersendiri dan ditandatangani oleh Apoteker Pengelola Apotik.
c.    Penerimaan Barang
 Penerimaan barang yang telah dipesan di PBF diterima oleh petugas Apotik disertai dengan faktur dan tanda terima barang dari PBF yang bersangkutan. Pada saat penerimaan barang, dilakukan pengecekan terhadap nama, jenis dan jumlah barang, jumlah total harga, potongan harga (kalau ada) dan batas kadaluwarsa. Bila telah memenuhi syarat, maka faktur di stempel dan ditandatangani oleh karyawan Apotik yang menerima. Setelah barang-barang diterima, dicatat pada buku penerimaan barang yang dibedakan untuk masing-masing PBF.
 Barang barang yang diterima diperlakukan sebagai berikut :
1.      Obat yang baru datang dibawa ke Gudang dan disimpan sesuai kondisi yang di persyaratkan. Jumlah obat masuk dicatat di kartu stok.
2.      Dari gudang bila ingin dibawa ke gudang peracikan, harus ada surat pesanan dari ruang peracikan ke gudang.
3.      Orang di gudang akan mengurangi jumlah obat di kartu stok obat yang diminta ruang peracikan diserahkan secara FIFO, yaitu obat yang duluan masuk duluan dikeluarkan.
d.   Penyimpanan Barang
Penyimpanan barang dilakukan sedemikian rupa sehingga memudahkan pencarian, pengawasan dan terlindung dari kerusakan. Barang disimpan ditempat yang aman, bersih, tidak terkena cahaya matahari langsung dan tidak lembab. Pemyusunan barang dilakukan dengan cara mengelompokkan berdasarkan bentuk sediaan, kemudian disusun menurut abjad. Penyusunan tersebut ialah sebagai berikut :
1.      Kapsul, Kaplet dan Tablet dalam kemasan strip atau blister disimpan dalam kotaknya dengan nama obat pada bagian luar dan disusun di rak berdasarkan abjad.
2.      Obat-obat dalam bentuk sirup disimpan dalam kemasannya dan disusun pada rak tersendiri berdasarkan abjad.
3.      Obat tetes mata dan tetes telinga disimpan dalam kemasannya masing-masing dan disusun pada rak berdasarkan abjad.
4.      Salep dan Krim disusun pada rak tersendiri berdasarkan abjad.
5.      Obat-obatan dalam penyimpanan memerlukan kondisi khusus seperti vaksin dan suppositoria disimpan dalam kulkas.
6.      Obat Narkotika dan Obat Psikotropika (OKT) disimpan dalam lemari khusus masing-masing dan terkunci.
7.      Obat-obatan generik disusun pada rak berdasarkan abjad.
8.      Bahan-bahan baku untuk keperluan peracikan serta wadahnya disimpan pada rak tersendiri.
9.      Obat-obat bebas dan alat kesehatan disimpan dalam etalase dibagian penerimaan resep.
e.       Pemusnahan Obat dan Alat Kesehatan
Tata cara Pemusnahan Obat dan Alkes sebagai berikut :
1.      Obat dan Alkes yang dapat dimusnahkan harus memenuhi kriteria : Rusak, terjadi perubahan warna dan bentuk, sudah kadaluarsa dan adanya pencabutan atau larangan dari BPOM atau adanya ketentuan dari pihak yang berwenang untuk dimusnahkan.
2.      Sebelum pemusnahan dimintakan izin dari Pemilik Sarana Apotik / Apoteker Pengelola Apotik Jati Jaya disertai usulan Panitia Pemusnahan Obat dan Alkes.
3.      Dibuat surat pemberitahuan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kota bahwa akan dilakukan Pemusnahan Obat dan Alkes.
4.      Pemusnahan Obat dan Alkes dilakukan dengan cara:
a.       Dihancurkan  : Obat sirup, injeksi vial, ampul/flacon, Alkes
b.      Dilarutkan     : Tablet, Capsul, Puyer
c.       Ditanam        : Salep yang dikeluarkan dari wadahnya (tube)
5.      Dibuat Berita Acara Pemusnahan yang ditandatangani oleh saksi dari pihak Apotik maupun Dinas Kesehatan.
6.      Melaporkan Berita Acara Pelaksanaan Pemusnahan Obat kepada Apoteker dan Dinas Kesehatan.
f.       Pemusnahan Resep
Resep yang telah disimpan selama tiga tahun dimusnahkan oleh Apoteker dengan cara dibakar atau dengan cara lain yang disaksikan oleh sekurang-kurangnya oleh satu orang petugas Apotik Jati Jaya dan disaksikan oleh satu orang petugas yang ditunjuk oleh Kepala BPOM Padang dan selanjutnya dibuat berita acaranya. Laporan Pemusnahan Resep dibuat sebanyak empat rangkap seperti yang telah ditetapkan oleh Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 280/SK/Menkes/1981.
3.2    Pelayanan Kefarmasian
a.    Pelayanan Resep Obat dan Alkes
Ø  Pelayanan resep meliputi :
1.      Untuk pelayanan resep-resep obat keras dan psikotropika harus dengan resep dokter atau dengan copy resep.
2.      Resep Narkotika, pelayanannya harus dengan resep asli, boleh dengan copy resep tapi harus copy resep dari Apotik itu sendiri. Untuk obat Narkotika copy resep dari Apotik lain tidak boleh dilayani saat penyerahan obat sebaiknya diberikan informasi.
Ø  Untuk pembelian antar Apotik :
 Resep untuk pasien dari Apotik lain dengan copy resep Apotik tersebut maka dibuat pro up pada copy resep disudut kanan atas.
b.   KIE (Komunikasi, Informasi dan Edukasi)
 Salah satu cara pemilihan obat oleh pasien sebagian besar hanya berdasarkan iklan dari media cetak maupun elektronik dan informasi dari saudara, atau orang yang belum tentu kebenarannya, atau berdasarkan dalam informasi tersebut.
 Ada kecenderungan lain agar obat tersebut terjual, atau berdasarkan pengalaman pribadi sehingga kurang obyektif karena keadaan sakit masing-masing individu berbeda-beda. Untuk itu peranan Apoteker dalam memberikan informasi obat sangat penting. Sebagai upaya untuk melaksanakan fungsi Apotik dalam pharmaceutical care Apotik Jati Jaya menyelenggarakan KIE kepada setiap pasien yang membutuhkannya.
 Setiap penyerahan obat teteap diberikan informasi mengenai obat tersebut baik oleh Apoteker maupun Asisten Apoteker yang dapat dilakukan untuk pengembangan Apotik. Dengan memperoleh informasi yang mereka butuhkan, maka pasien akan merasa senang dengan pelayanan di Apotik tersebut sehingga dapat meningkatkan kepuasan pelanggan.
3.3    Administrasi Apotik
a.      Uang Masuk
Uang masuk berasal dari penjualan obat dengan resep dokter, penjualan bebas dan penjualan kepada Apotik lain. Uang hasil penjualan tersebut dicatat dalam buku penjualan harian yang dibedakan antar buku penjualan dengan resep dokter dan penjualan obat bebas, kemudian dijumlahkan dan dicocokkan dengan uang yang tersedia setelah dikurangi dengan pengeluaran. Untuk penjualan kredit, pembayaran dilakukan sebulan sekali dengan membawa faktur penagihan dan dilengkapi dengan bukti-bukti yang diperlukan untuk penagihan tersebut.
b.      Uang Keluar
Pengeluaran uang di Apotik Jati jaya digunakan untuk pembelian obat-obatan, pembayaran hutang, dan biaya lainnya seperti gaji karyawan, pajak, tagihan listrik dan air, telepon, dan biaya operasional lainnya. Selain itu, pengeluaran rutin dilakukan untuk pembayaran pajak-pajak.
            Ada beberapa pajak yang harus dibayar Apotik Jati Jaya, yaitu :
·         Pajak yang dipungut oleh Pemerintah Kota Padang, berupa pajak reklame, pajak iklan, pajak papan nama, pajak surat izin tempat usaha (SITU), pajak surat izin usaha perusahaan (SIUP) dan pajak parkir.
·         Pajak yang dipungut pemerintah pusat seperti bea materai, Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Pajak Perseroan, Pajak penghasilan perusahaan yang dihitung dari laba perusahaan dan pajak pertambahan nilai (PPN) yang dihitung dari selisih pajak pemasukan dan pajak pengeluaran, pajak gaji karyawan yang dipungut langsung dari gaji pokok karyawan, pajak bunga, dividend dan royalty.
 Pembayaran faktur pembelian barang dilakukan sesuai dengan tanggal jatuh tempo fakturnya. Pembayaran faktur dagang dilakukan sekali seminggu atau sekali sebulan tergantung tanggal jatuh tempo yang ditetapkan oleh PBF masing-masing.
 Kreditur akan menyerahkan faktur asli disertai dengan foto copy faktur yang telah ditanda tangani oleh petugas dan tanda terima faktur. Surat tanda terima faktur diambil kembali oleh distributor setelah ditandatangani oleh petugas Apotik dan harus disrahkan kembali oleh distributor saat pengambilan uang.
 Sebelum pembayaran perlu diteliti kebenaran faktur tersebut, ada surat pesanan, tanda terima petugas beserta stempel Apotek, benar tidaknya perhitungan serta hal-hal lain oleh Apoteker Pengelola Apotik.
3.4    Pembukuan dan Pelaporan
a.      Pembukuan
Administrasi pembukuan diperlukan untuk menampung seluruh kegiatan dan mencatat transaksi-transaksi yang telah dilaksanakan. Pembukuan-pembukuan tersebut adalah :


·         Buku Pesanan Barang
·         Buku Pembelian Barang
·         Buku Penerimaan Barang
·         Buku Penjualan Barang
·         Buku Penjualan Resep
·         Buku Daftar Harga
·         Buku Harian
·         Buku Bulanan
·         Buku Kas
·         Buku Bank
·         Buku Pemakaian Obat Narkotika
·         Buku Pemakaian Obat Psikotropika
·         Buku Pemakaian Obat Generik


b.      Pelaporan
Laporan merupakan rangkaian kegiatan dalam pencatatan usaha obat-obatan secara tertib, baik obat yang diterima, disimpan maupun di distribusikan.
Untuk memudahkan dalam penulisan laporan yang akan dilaporkan kepada Kantor Wilayah Departemen Kesehatan maka untuk Obat Narkotika diadakan Stock Opname setiap sebulan sekali dan dibuat laporannya sebanyak empat rangkap yang ditujukan ke Dinas Kesehatan Daerah Tingkat II, tembusan ke Kantor Wilayah Departemen Kesehatan, BPOM Padang, dan yang terakhir sebagai Arsip Apotik. sediaan lainnya diadakan stock opname setiap setahun sekali tiap akhir tahun. Asisten Apoteker menyusun resep yang telah dikerjakan menurut urutan tanggal dan nomor urut penerimaan resep.

BAB IV
PEMBAHASAN
Apotik Jati Jaya adalah Apotik yang berada di Jln. Perintis Kemerdekaan No. 30 Padang. Ditinjau dari lokasinya, Apotik Jati Jaya berada di jalur lalu lintas yang ramai sehingga sangat baik untuk pelayanan kesehatan. Selain terletak dikawasan yang lalu lintasnya ramai, Apotik Jati Jaya sangat dekat dengan RSUP M. Djamil Padang.
Hal yang berhubungan dengan bangunan secara fisik telah memenuhi syarat yang ada karena Apotik Jati Jaya memiliki sarana yang cukup lengkap untuk sebuah Apotik. Apotik Jati Jaya memiliki satu dokter praktek dalam menunjang pelayanannya, yaitu dokter spesialis penyakit dalam.
Pengelolaan di Apotik Jati Jaya meliputi perencanaan, permintaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pelayanan, penyerahan, pencatatan dan pelaporan yang akan di bahas sebagai berikut :
a)      Perencanaan
 Perencanaan perbekalan farmasi dilakukan dengan baik dan sistematis karena dilakukan oleh petugas di Apotik Jati Jaya dengan menggunakan data dari pola penyakit, pola konsumsi serta data dari hasil penjualan.
b)      Pengadaan
Pengadaan di Apotik Jati Jaya dilakukan dengan mencatatkan daftar pesanan barang ke Buku Orderan. Salesman dari masing-masing PBF yang datang ke Apotik akan melihat daftar pesanan barang tersebut.
c)      Penerimaan
Salesman mengantar obat yang telah dipesan sesuai dengan SP dan membawa faktur yang kemudian dilakukan penerimaan oleh petugas Apotik yang sebelumnya barang diperiksa terlebih dahulu sesuai apa tidak dengan jumlah dan jenis barang yang dipesan. Pemeriksaan yang dilakukan oleh petugas Apotik meliputi kelengkapan barang tersebut seperti nama obat, sediaan, jumlah obat, kemasan dan tanggal expire-date nya. Apabila sesuai dengan pemesanan maka Apoteker atau Asisten Apoteker menandatanganinya serta memberi stempel.
d)     Penyimpanan
Barang yang telah diterima kemudian disimpan ketempat penyimpanannya seperti lemari / rak masing-masing, berdasarkan alfabetis dan jenis sediaannya. Untuk tiap-tiap item obat terdapat kartu stok obatnya masing-masing. Obat-obatan didistribusikan berdasarkan sistem FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expire First Out).
e)      Pelayanan
Karyawan Apotik Jati Jaya telah memberikan pelayanan yang cukup baik kepada pasien. Pelayanan di Apotik Jati Jaya mencakup pelayanan resep tunai, obat-obatan serta alat kesehatan. Setiap Karyawan Apotik Jati Jaya yang menerima resep selalu memperhatikan isi resep yang menyangkut nama obat, bentuk obat, umur pasien, aturan pakai dan cara penggunaan obat.
f)       Stok opname
Proses stok opname di Apotik Jati Jaya dilakukan setiap 1 (satu) tahun sekali, untuk semua obat, alkes dan barang-barang yang berada di Apotik.
g)      Pencatatan dan pelaporan
Di Apotik Jati Jaya resep yang masuk diarsipkan berdasarkan tanggal, bulan, dan tahun. Khusus untuk resep Narkotika dan psikotropika diarsipkan tersendiri secara terpisah dan diberi garis merah untuk narkotika. Pencatatan dilakukan setiap hari atas obat yang keluar atau obat yang persediaannya sudah tidak ada. Pencatatan setiap obat yang keluar dicatat di kartu stok tiap jenis obat.
Pelaporan di Apotik Jati Jaya dibagi menjadi dua, yaitu :
1)      Laporan harian, yaitu mencakup pendapatan harian Apotik (pendapatan waktu pagi, siang, malam dibedakan) serta pengeluaran Apotik setiap harinya.
2)      Laporan bulanan, yaitu mencakup laporan hasil penjualan, laporan pembelian, laporan Faktur, serta laporan Narkotika dan Psikotropika.


BAB V
PENUTUP
5.1    Kesimpulan
Dari hasil Praktek Kerja Lapangan calon Ahli Madya Farmasi di Apotik Jati Jaya, dapat diambil kesimpulan yaitu :
1.      Praktek Kerja Lapangan sangat bermanfaat bagi calon Ahli Madya Farmasi, karena dapat menambah keterampilan, pengetahuan dan wawasan untuk calon Ahli Madya Farmasi di bidang perapotekan.
2.      Apotik Jati Jaya merupakan salah satu Apotik yang cukup strategis untuk usaha perapotekan, karena lokasinya yang berada disekitar praktek dokter dan Rumah Sakit. Selain itu jalur lalu lintas kendaraan umum maupun pribadi juga ramai, sehingga memudahkan transportasi bagi pasien atau konsumen.
3.      Sistem organisasi, administrasi, keuangan dan kepegawaian di Apotik Jati Jaya telah berjalan dengan cukup professional.
5.2    Saran
1.      Pemakaian komputer untuk memudahkan dan mengefektifkan dalam pencatatan dan pelaporan Apotik.
2.      Meningkatkan ketersediaan perbekalan farmasi.
3.      Meningkatkan pelayanan terhadap pemberian informasi obat dan konseling kepada pasien (konsumen).

DAFTAR PUSTAKA
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1981. Kumpulan Peraturan Perundang-undangan tentang Apotik edisi II. Jakarta : Depot Informasi Obat
              . 1995. Kumpulan Peraturan Perundang-undangan tentang Obat. Jakarta
              . 1997. Kebijaksanaan Obat Nasional. Jakarta
              . 2008. Daftar Obat Essensial Nasional. Jakarta.
Hartono. 1998. Manajemen Apotik edisi II. Jakarta
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1332/MenKes/SK/X/2002 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotik
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 922/MenKes/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotik.
Sartono. 2000. Obat Wajib Apotik Edisi III. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama

LAMPIRAN
1.        Daftar Obat Psikotropika beserta Khasiat
No
Nama Obat
Kandungan
Khasiat
1
Alganax
Alprazolam
Antiansietas
2
Alprazolam
Alprazolam
Antiansietas
3
Alviz
Alprazolam
Antiansietas
4
Analsik
Metampiron, Diazepam
Analgesik
5
Arkine
Trihexyphenidyl HCL
Anti Parkinson
6
Bellapheen
Phenobarbital, Belladonna, Ergotamine Tartrat
Antimigrain
7
Clobazam
klobazam
Antiansietas
8
Diazepam
diazepam
Antiansietas
9
Esilgan
Estazolam
Antiinsomnia
10
Frisium
klobazam
Antiansiolitik
11
Librax
Klordiazepoksida, Klidinium Bromida
Obat saluran cerna
12
Neurindo
Metamizole, Diazepam
Analgesik
13
Neurogen
Metampiron, klordiazepoksida, thiamin HCL
Analgesik
14
Opizolam
Alprazolam
Antiansietas
15
Phenobarbital
Phenobarbital
Antikonvulsi
16
Proneuron
Metamizole, Diazepam
Analgesik
17
Spasmium
Klordiazepoksida HCL, Phenylpropylethylamine
Obat saluran cerna
18
Valisanbe
Diazepam
Antiansietas
19
Xanax
Alprazolam
Antiansietas
20
Zypraz
Alprazolam
Antiansietas


2.        Daftar Obat Narkotika beserta Khasiat
No
Nama Obat
Kandungan
Khasiat
1
Codein
Codein
Obat Batuk
2
Codifront
Codein, Phenyltololxamin
Obat Batuk kering


3.        Daftar Alat Kesehatan dan Kegunaannya
No.
Alat-alat Kesehatan
Kegunaan
1
Blood set
Slang yang digunakan untuk transfusi darah
2
Cateter Condom
Perangkat penampung urine laki-laki
3
I.V Cateter
Sebagai Vena tambahan
4
Hand Scund
Pelindung tangan
5
Masker
Pelindung mulut dan hidung
6
Neddle
Untuk spuit dengan jarum khusus
7
Pispot
Wadah Penampung Urine
8
Slang infus
Jalan masuk cairan
9
Spuit 1 cc
Digunakan untuk injeksi
10
Spuit 1 cc insulin
Digunakan untuk injeksi insulin
11
Spuit 1 cc Tuberculin
Digunakan untuk injeksi Tuberkulin
12
Spuit 3 cc
Digunakan untuk injeksi
13
Spuit 5 cc
Digunakan untuk injeksi
14
Spuit 10 cc
Digunakan untuk injeksi
15
Spuit 20 cc
Digunakan untuk injeksi
16
Spuit 50 cc lubang tepi
Digunakan untuk injeksi
17
Spuit 50 cc lubang tengah
Digunakan untuk injeksi
18
Termometer
Alat untuk mengukur suhu badan
19
Urinal Pria
Alat penampung urine pria
20
Urine Bag
Wadah Penampung Urine


4.        Daftar Obat Tetes dan Obat-obat lain yang digunakan secara khusus seperti : Suppositoria, Ovula, Obat Semprot Hidung, dll.
A.    Obat-obat Tetes Mata dan Tetes Telinga beserta Khasiatnya
No
Nama Obat
Kandungan
Khasiat
1
Augentonic
Eksulina, vit-A, kinikardina, fenazon, zink sulfat, mentol
Menguatkan pandangan, fotoftalmia
2
Asthenof
Vit-A palmitat, Oxymetazoline HCL
Meringankan gejala kemerahan pada mata
3
Blecidex
Framisetin, gramisidin, deksametason
Antibakteri topikal pada mata dan telinga
4
Catarlent
K-iodida, K-klorida, Na-Tiosulfat, timerosal
Katarak, lentikularis
5
Convers MD
Na-Kromoglikat
Mengobati konjungtivitas vermalis
6
Cendo Fenicol
Chloramfenicol
Untuk pengobatan mata
7
Cendo Floxa MD
Ofloxacin
Pengobatan Infeksi pada mata
8
Cendo Homatro
Homatropin Hbr
Untuk pengobatan pada mata
9
Cendo LFX MD
Levofloxacin
Pengobatan topical untuk infeksi ocular eksternal mata
10
Cendo Vasacon
Nafazoline HCL
Untuk pengobatan konjungtivis pada mata
11
Cendo Xitrol
Dexametasone, neomicyn sulfate
Untuk pengobatan mata
12
Chloramphenicol tetes telinga
Erlamycetin
Infeksi superfisial pada telinga luar
13
Kary Uni
Suspensi steril pirenoksine
Katarak senilis
14
Otopraf
Fludrokortison asetat, polimiksin B Sulfat, neomycin sulfat, lidokain
Otitis eksterna akut dan kronis, otitis media
15
Otolin
Chloramphenicol, polymyxin B sulfate, benzocaine, nipagin
Radang telinga bagian luar dan tengah akut dan kronik
16
Otopain
Polimiksin B Sulfat, neomisin sulfat, fludrokortison asetat, lidokain
Otitis eksterna akut dan kronik
17
Polygran
Polimiksin B sulfat, gramisidina
Infeksi mata bagian luar
18
Pantocain
Tetrakaina
Anestesi lokal pada mata
19
Polydex
Polimiksin B Sulfat, neomisin, deksametason natrium posfat
Infeksi mata bagian luar disebabkan oleh bakteri
20
Tarivid Otic
Ofloxacin
Otitis media supuratik kronik, otitis eksterna
21
Zinc Prima
Zinc Sulfat, Fenilefrin-HCL
Mengurangi ketegangan pada mata setelah membaca


B.     Obat-obat Suppositoria beserta Khasiat
No
Nama Obat
Kandungan
Khasiat
1
Dulcolax
bisacodyl
Mengatasi konstipasi
2
Moxam
meloksikam
Nyeri akut, reumatoid arthritis
3
Ultraproct N
Fluocortolone pivalate, lidokain
Hemoroid, eksim anal, proktitis
4
Tramal
Tramadol
Nyeri kronik sedang sampai berat
5
Profenid
Ketoprofen
Osteoarthritis, ankilosa, spondilitis
6
Kaltrofen
Ketoprofen
Nyeri dan inflamasi
7
Albothyl ovula
Polikresulen
Keputihan, vaginitis, servisitis, ektopia
8
Vagistin
Metronidazole, nistatin
Vaginitis, candida albicans
9
Proris
Ibuprofen
Analgetik dan antipyretik
10
Pronalges
Ketoprofen
Reumatik arthritis dan Osteoarthritis
11
Borraginol-N
Ekstrak akar litospermi, etil amino benzoat
Wasir dalam dan luar disertai pendarahan
12
Protofen
Ketoprofen
Ankilosing spondilitis
13
Faktu
Hasil kondensasi asam metakresol sulfonat dan metanal, sinkokain
Wasir luar dan dalam
14
Dumin
Paracetamol
Analgetik dan antipyretik


C.    Obat-obat Injeksi beserta Khasiat
No
Nama Obat
Kandungan
Khasiat
1
Alinamin F
Fursultiamine HCL, Glucosum
Pengobatan defisiensi Vitamin B1
2
Acran
Ranitidina HCL
Sindrom zollinger ellison, gagal ginjal
3
Aminophyllin
Teofilin etilendiamin
Asma bronkial
4
Anitid
Ranitidin
Sindrom zollinger ellison, tukak duodenum
5
Amobiotic
Amoksisilin trihidrat
Infeksi saluran nafas, sinusitis kulit, dan infeksi-infeksi lain
6
Alostil
Amikasin sulfat
Antibiotik untuk saluran nafas bawah, tulang dan sendi
7
Arixtra
Fondaparinuks Na
Pencegahan Tromboembolik vena pada bedah tulang
8
Adona
Karbazokrom natrium sulfonat
Pendarahan kulit
9
ATP
Dinatrium adenosin trifosfat
Obat jantung, kulit, telinga dan mata
10
Benocetam
piracetam
Gangguan sirkulasi serebral
11
Biotriak
Natrium seftriakson
Infeksi saluran pernafasan bawah, kulit dll.
12
Bonefos
Dinatrium klodronat
Pengobatan Hiperkalsemia
13
Bactesyn
Sultamisilin
Infeksi saluran nafas atas dan bawah, dan infeksi lain
14
Bleocin
Bleomisin HCL
Obat kanker pada kulit
15
Bisolvon
Bromhexin HCL
Trakeobronkitis, empisema
16
Brainact
Citicholine
Gangguan kesadaran
17
Betrix
Seftriakson
Infeksi saluran nafas bawah
18
Bralin
Citicholine
Gangguan kesadaran
19
Bricasma
Terbutalin sulfat
Asma bronkial
20
Buscopan
Hiosin-N-butilbromida
Gangguan kejang gastrointestinum
21
Catapres
Klonidin HCL
Hipertensi
22
Cercul
Citicholine
Gangguan kesadaran
23
Ceforim
Sefepim HCL monohidrat
Infeksi saluran nafas atas dan bawah dan infeksi lain
24
Chloramex
Kloramfenikol
Bruselosis, pneumonia, meningitis non TBC
25
Cedocard
Isosorbid dinitrat
Angina pectoris
26
Cefxon
Seftriakson
Infeksi saluran nafas
27
Cefir
Sefpirom
Seftikemia, neutropenia, nosokomial
28
Cepezet
Chlorpromazine HCL
Neurosis, gangguan SSP, skizoefektif
29
Cedantron
Ondansetron HCL
Mual dan muntah pasca bedah
30
Cefophar
Sefoperazon Na
Infeksi saluran nafas atas dan bawah
31
Corsona
Deksametason termikronisasi
Gangguan endokrin, reumatik
32
Cernevit
Vitamin (A, B1, B2, B6, B12, C, D, E), asam folat
Suplemen multivitamin
33
Combivent
Ipratrium-Br, Salbutamol sulfat
bronkospasmus
34
Citicholine
Citicholine
Gangguan kesadaran
35
Curacil
5-fluorourasil
Terapi Paliatif karsinoma kolon, rectum, payudara dll
36
Dynacef
Sefadrin
Infeksi saluran nafas, saluran cerna, dll
37
Desferal
Desferioksamin-B
Talassemia
38
Dilantin
Natrium fenitoin
Neuralgia, antikonvulsi
39
Dopamine
Dopamine HCL
Obat syok, trauma, dll
40
Duvadilan
Isoksuprin HCL
Gangguan peredaran darah
41
Ephedrine
Ephedrine HCL
Asma, bronkitis, emfisema
42
Elpicef
Seftriakson
Infeksi salura nafas
43
Ferotam
Sulbaktam Na, Sefoperazon Na,
Infeksi saluran nafas atas dan bawah
44
Ferzobat
Sefoperazon Na
Infeksi saluran nafas atas dan bawah
45
Fepiram
Piracetam
Infark serebral, hipotensi
46
Flamicort
Triamsinolon asetonid
Osteoartritis, sinovitis
47
Flixotide
Flutikason propionat
Profilaksis asma ringan-berat
48
Furosemide
Furosemide
Obat jantung
49
Gentamicin
Gentamicin sulfat
Septicemia, infeksi saluran kemih
50
Haldol
Haloperidol
antipsikosis
51
Herbesser
Diltiazem HCL
Takiaritmia, hipertensi
52
Hexilon
Metilprednisolon
Asma bronkial, dermatitis alergi
53
Ikaphen
Fenitoin Na
Epilepsi
54
Induxin
Oksitosin sintetik
Kontraksi uterus
55
Incephin
Seftriakson
Infeksi saluran nafas bawah
56
Intrix
seftriakson
Infeksi saluran nafas bawah
57
Isoket
Isosorbid dinitrat
Angina pektoris
58
Kalmethasone
Deksametasone
Kortikosteroid, antialergi
59
Kanamycin
Kanamisin sulfat
Septicemia, infeksi saluran nafas
60
Kalnex
Asam traneksamat
Pendarahan, hemostatik
61
Ketorolac
ketorolac
Nyeri akut
62
Kedacillin
Sulbenisilin
Antibiotik
63
Ketesse
Deksketoprofen trometamol
Nyeri muskuloskeletal, dismenore
64
Ketoprofen
Ketoprofen
Analgesik antiinflamasi
65
Lovenox
Na-enoksaparin
Antikoagulan, trombolitik
66
Lactor
Ketorolak trometamin
Analgesik
67
Lapixime
Sefotaksim Na
Infeksi saluran nafas
68
Lidodex
Lidokain HCL
Anastetika lokal
69
Lasix
Furosemide
Gagal ginjal, hipokalemia
70
Meropex
Meropenem
Pneumonia nosokomial, infeksi saluran kemih
71
Methycobal
Mecobalamin
Neuropati perifer
72
Mikasin
Amikasin sulfat
Bakterimia, seftikemia, infeksi saluran nafas
73
Narfoz
Ondansetron
Mual dan muntah karena kemoterapi
74
Nefrofer
Fe Sucrose
Anemia defisiensi Fe
75
Neurobion 5000
Vit B1, B6, B12
Defisiensi Vit B1, B6, B12
76
Novalgin
Metampiron
Sakit kepala akut dan kronik
77
Nexium
Esomeprazol
Gangguan lambung
78
Nairet
Terbutalin sulfat
Asma bronkial, empisema
79
Nicholin
Citicholine
Vasodilator
80
Pehacain
Lidokain HCL
Anastesi lokal
81
Pantozol
Pantoprazol
Ulkus duodenum, refluks esofagus, tukak lambung
82
Prosogan
Lansoprazole
Tukak duodenum
83
Perdipine
Nikardipin HCL
Hipertensi
84
Picyin
Ampisilin, sulbaktam
Infeksi saluran pernafasan, infeksi saluran kemih
85
Piracetam
Piracetam
Pengobatan pasca trauma
86
Pulmicort
Budesonid
Asma bronkus
87
Primperan
Metoklopramid HCL
Gangguan saluran pencernaan
88
Pharodime
Seftadizim
Infeksi Saluran Kemih, dan infeksi lain
89
Pronalges
Ketoprofen
Reumatik dan osteoarthritis
90
Rantin
Ranitidin HCL
Ulkus lambung dan ulkus duodenum
91
Radin
Ranitidin HCL
Tukak lambung, tukak usus 12 jari dan refluks esofagus
92
Remopain
Ketorolak trometamin
Nyeri akut dan kronik



5.        Format Buku Administrasi Apotik
a.      Buku Laporan Penjualan Harian
No
Tgl
No. Resep
TP Resep
TP Tunai
Sisa
Ket
Uang Keluar
Uang Masuk




























































































b.      Buku Faktur PBF
No
Tgl
PBF
No. Faktur
Nama Barang
Satuan
Harga Satuan
Jumlah


















































































c.       Buku Kas
Tgl
Keterangan
Debet
Kredit
Saldo

Saldo
Penjualan
Lembur karyawan
Jumlah





















6.        Format Laporan Apotik (Narkotika, Psikotropika, dan laporan-laporan lain sesuai dengan kondisi Apotik tempat PKL)


LAPORAN PENGGUNAAN SEDIAAN JADI NARKOTIKA
Nama Apotik                     : Apotik Jati Jaya                                                                                                                                                   Bulan              :
No. SIA                             : P0.00.02.25.2011                                                                                                                                                 Tahun             :
Alamat dan Telp               : Jln. Perintis Kemerdekaan No.30
Kodya                                : Padang
No.
Nama Sediaan
Satuan
Persediaan awal bulan
Pemasukan
Jumlah keseluruhan
Pengeluaran
Persediaan akhir bulan
Keterangan
Untuk
Jumlah
Tanggal
Dari
Jumlah
Pembuatan
Lain-lain





























































































                                                                                                                                 PADANG,
                                                                                                                                                                                                  APOTEKER PENGELOLA APOTIK




                                                                                                                                                                                                  (Dra. Hj. Siti Nurwati, Apt. MM)
                                                                                                                                                                                                  SIK  : 4065/B  -